Monday, May 12, 2008

Business Plan - Karaoke Keluarga

MENGENAL KONSEP KARAOKE KELUARGA
Karaoke keluarga adalah salah satu bentuk sarana rekreasi menyanyi indoor yang bisa dinikmati oleh seluruh anggota keluarga dari berbagai usia, dari mulai anak, remaja, dewasa bahkan orang tua. Dan tentu saja dari berbagai ragam kalangan dan profesi. Karaoke keluarga sebetulnya adalah perluasan fasilitas dari café atau restaurant keluarga dengan fasilitas sekelas hotel berbintang yang dilengkapi dengan sarana teknologi karaoke modern dan lengkap yang tidak terdapat di restaurant keluarga biasa seperti fast food restaurant atau rumah makan lainnya.

Kegiatan makan bersama keluarga dapat dinikmati sebelum atau sesudah berkaraoke atau sekaligus di ruang karaoke sambil menyanyi bersama. Karena ini adalah restaurant yang difasilitasi oleh sarana karaoke, secara standar fisik Ruang Usaha tidak ada sama sekali terkesan dengan ruangan-ruangan pribadi yang tertutup rapat, citra pelayanan untuk bisnis yang tidak sopan dan pelayanan bercitra negatif lainnya.

Ditinjau dari fasilitas, jenis layanan, dan harga sewa ruangannya, industri retail karaoke dapat dibagi atas 2 kategori: yaitu Karaoke Eksekutif dan Karaoke Keluarga. Kedua jenis tempat karaoke ini mempunyai ciri-ciri, kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Strategi bisnis yang mengambil kelebihan dari kedua konsep ini dan menjadikan sebuah konsep karaoke baru.


BAGAIMANA PROSPEK BISNIS RUANG USAHA KARAOKE KELUARGA DAN DAYA TARIKNYA BAGI PELANGGAN?

Seiring dengan perkembangan gaya hidup masyarakat yang semakin modern, kebiasaan sehari-hari pun ikut berubah. Mulai dari kebiasaan bersosialisasi, mencari hiburan dan rekreasi, sampai dengan kebiasaan konsumsi pun mengalami perubahan yang dramatis dalam beberapa tahun terakhir ini. Salah satu pengaruh yang utama adalah karena kesibukan dan mobilitas masyarakat yang semakin meningkat disamping pengaruh globalisasi yang membawa serta gaya hidup dan kebudayaan masyarakat negara maju. Sebagai contoh, bila sebelumnya orang-orang lebih sering menyantap hidangan di rumah, maka belakangan ini kebiasaan itu mulai disalurkan di luar rumah, seperti di restoran maupun mall.

Demikian pula halnya dengan fenomena tempat-tempat clubbing, fitness center, dan karaoke yang dibanjiri pengunjung, semakin mengukuhkan berubahnya gaya hidup yang lebih banyak dilakukan di luar rumah. Apalagi dengan semakin menjamurnya pusat-pusat perbelanjaan dengan beraneka ragam istilah; seperti mall, plaza, trade center, town square, junction, ataupun city walk di kawasan Jabotabek dan kota-kota besar lainnya di seluruh Indonesia, semakin mengubah gaya hidup masyarakat ke arah yang lebih dinamis dan modern.

Sejalan dengan perkembangan itu, peluang yang besar untuk mengakomodasi kebutuhan masyarakat, khususnya dalam menyediakan tempat hiburan karaoke keluarga yang modern, sopan, namun tetap terjangkau harganya.

Mengapa karaoke keluarga?
Pertama, karena masyarakat Indonesia semakin menyukai aktivitas bernyanyi, terbukti dari acara TV yang popular: acara lomba nyanyi seperti Indonesian Idol, AFI, dan KDI.
Kedua, Perkembangan industri karaoke keluarga yang begitu pesat di negara-negara Asia lainnya seperti Jepang, Korea, Taiwan, dan Malaysia akan segera diikuti juga oleh Indonesia. Sebagai contoh; terdapat lebih dari 30.000 Ruang Usaha karaoke keluarga di Korea Selatan.
Ketiga, peluang bisnis karaoke keluarga sudah banyak ditawarkan dengan sistem franchise, memberikan keuntungan yang sangat menarik dengan investasi yang cukup terjangkau.

PEMBUATAN KONSEP BISNIS KARAOKE KELUARGA
Daya tarik konsumen untuk memilih produk atau jasa yang dibutuhkan, biasanya menyangkut beberapa aspek penting, dan sebagai salah satu pemain bisnis diantara kompetisi bisnis yang sudah cukup marak ini, Family Karaoke yang ingin dibuat harus memiliki keunikan (uniqueness) tersendiri.

Dalam kegiatan merencanakan konsep bisnis ini, kita harus memperhatikan beberapa aspek keunikan (uniqueness) yang dapat menjadi keunggulan komparatif (Comparative Advantages) sehingga memiliki daya saing dalam kompetisi bisnis di sub sektor sejenis. Beberapa aspek penting yang harus diperhatikan adalah :
1. Layanan Utama – Karaoke Keluarga
Keunikan bisnis Karaoke Keluarga yang dapat dipilih antara lain, sebagai berikut :
a. Teknologi terkini yang dipilih dalam bisnis Karaoke Keluarga harus dapat disesuaikan dengan target konsumen yang dibidik.
  • Sistem komputerisasi yang terintegrasi antara ruang-ruang, operator dan kasir akan memudahkan operasional bisnis ini.
  • Kemudahan dalam pengoperasian alat-alat karaoke juga dapat menunjang kelancaran operasional dan kenyamanan pengunjung.
  • Kualitas suara yang dihasilkan oleh sound system harus terdengar nyaman di telinga.
b. Pilihan lagu yang beraneka ragam judul menurut genre music, dan harus terus diupdate sesuai dengan perkembangan musik yang ada.

2. Layanan Pendukung
a. Food and Beverage
Penyediaan restaurant dengan sajian food and beverage yang beraneka ragam bentuk dan jenisnya dengan cita rasa masakan berkelas dapat mendukung kenyamanan pengunjung serta mendukung pemasukan tambahan yang signifikan.

b. Mini Bar, Lounge and Pool
Bagi pengunjung yang tidak ingin berkaraoke ria, atau sedang menunggu antrian, dapat menunggu di mini bar atau bersantai di lounge yang disediakan. Selain itu juga dapat disediakan meja billiard untuk bermain.

c. Sound Recording
Bagi pengunjung yang ingin mengabadikan suaranya di kepingan CD dapat merekam suara emasnya dan membawa pulang sebagai kenangan.

d. Candid Camera Recording
Bagi pengunjung yang tidak ingin melupakan moment kenangan kebersamaan dengan orang-orang yang dicintainya dapat mengabadikan tingkah dan polahnya di ruangan pada saat bernyanyi dan berkumpul bersama dengan kamera cadid, sehingga moment indah itu tidak akan mudah dilupakan.

e. Video Clip Recording
Bagi pengunjung yang ingin membuat video clip saat aksi mereka menyanyi bersama dengan tambahan editing visual efek dari video jockey, sehingga menghasilkan karya video clip yang dinamis dan inovatif.

f. Penyewaan Alat-alat Musik Pendukung
Bagi pengunjung yang ingin menambah maraknya suasana pada saat bersama, dapat disediakan alat-alat musik untuk mendukung kegiatan menyanyi bersama.

3. Layanan Tambahan – Program Reguler dan Promo
Pembuatan program layanan baik secara regular maupun yang bersifat promosi yang terintegrasi dengan layanan lainnya dapat mendongkrak keberhasilan bisnis ini. Contoh :
  • Paket Layanan berdasarkan jumlah pengunjung, 2 orang, 5 orang, atau 15 orang atau lebih. Ini disesuaikan dengan pemilihan kapasitas ruang karaoke yang akan dibangun.
  • Paket Karaoke dengan fasilitas tambahan Food and Beverage dan lain-lain. Misalnya : Paket Keluarga untuk (10 orang) 250.000,-/ 3 jam Bonus : French Fries (5 porsi), Chicken Nugget (5 porsi), Soft drink (5 pitcher)
  • Paket ulang tahun, pre-wedding party, farewell party, graduate party atau paket family/office gathering dan lain-lain.
  • Paket Layanan happy hour untuk menarik minat konsumen di saat low session.

4. Pemilihan Lokasi
Salah satu kunci kesuksesan dalam bisnis perdagangan, baik produk maupun jasa adalah pemilihan lokasi yang tepat dan sesuai dengan keinginan target konsumen yang dibidik.

Lokasi Karaoke Keluarga dapat dipilih di Mall, Plaza atau gedung lingkungan bisnis berkelas eksklusif lainnya. Kami menyarankan agar lokasi, baik sewa atau yang sudah dimiliki sendiri dapat memenuhi ketentuan sebagai berikut :
  • Luas antara 800 – 1000 m2 ke atas akan lebih baik
  • Layout ruangan mudah untuk pengaturan penempatan ruang-ruang karaoke
  • Posisi tempat strategis, memiliki kemudahan access pengunjung dari Ruang Usaha ke parkir kendaraan. Serta keamanan lingkungan harus dipastikan dapat mendukung secara penuh untuk kegiatan bisnis ini ke depan.
  • Dapat beroperasi di luar jam operasional Mall (apabila pilihan di mall)
  • Kemudahan bongkar muat bahan mentah untuk restaurant
  • Koneksi ke jaringan Listrik dan Air dengan mudah.
  • Izin jam operasional Ruang Usaha dapat diusahakan antara pkl. 11.00 s/d 02.30

Kami menganjurkan untuk memilih kota kota besar seperti ibu kota atau kota propinsi dengan segmen sosial ekonomi middle – up untuk memberi prosentase tingkat crowd/okupansi yang tinggi bagi Ruang Usaha. Disebabkan makan sambil berkaraoke adalah life style. Maka tingkat sosialisasi seperti ini biasanya mudah ditemukan pada masyarakat golongan menengah atas, walaupun sebetulnya secara daya beli masyarakat, di kota kabupaten masih bisa menjangkau harga yang ditawarkan, tapi mungkin secara sosial budaya belum terbiasa dengan pola life style seperti ini, walaupun tentu saja kemungkinan itu tetap masih mungkin jika target pasar sudah mencoba dan teredukasi.

5. Exterior Design
Pembuatan dan penetapan exterior design (tampak muka gedung) terutama bila akan menggunakan ruko sebagai Ruang Usaha, disarankan didesain dan diwujudkan sedemikian rupa agar kesan berkelas dapat langsung eye catching. Selain itu karakter dan identitasnya jelas serta harus ada perbedaan konsep design dengan rumah karaoke lainnya.

6. Interior Design
Pembuatan dan penetapan interior design harus disesuaikan dengan konsep yang mendukung kebersamaan keluarga, agar citra terhadap tempat kumpulnya keluarga atau orang-orang yang dekat dapat mendukung konsep bisnis ini. Kesan cozy, glamour dan berkelas dapat menarik minat konsumen agar datang ke tempat ini. Selain itu untuk menciptakan citra positif, desain ruangan diusahakan terang dan terbuka.

Standar pembuatan konsep desain interior hendaknya mengikuti kaedah-kaedah sebagai berikut :
  • Penataan ruangan yang teratur sesuai alur produksi/operasional bisnis ini, akan membuat pengunjung merasa nyaman. Juga sirkulasi udara yang baik di tiap-tiap ruangan dengan exhaust system ditambah pendingin ruangan dapat menambah kenyamanan pengunjung. Selain itu estetika ruangan dapat dijaga dengan paduan aksesoris dan dekorasi pendukung yang cukup menarik agar terkesan glamour.
  • Bahan-bahan/material yang dipilih sebaiknya menggunakan standar yang berkualitas untuk menunjang efek akustik yang baik dan memberikan kenyamanan yang maksimal pada setiap ruangnya. Selain itu peredam suara di tiap-tiap ruangan harus diberikan agar suara bising tidak mengganggu kenyamanan pengunjung lainnya.
  • Design interior bergaya modern minimalis sesuai dengan konsep karaoke keluarga yang trendy, glamour dan updated.
  • Identitas warna yang sesuai dengan karakter brand yang dipilih atau dipilih yang berkesan ceria dan bersemangat, seperti orange, kuning, dan biru dapat diaplikasikan ke dalam disain interiornya sehingga menciptakan ambiance yang menyegarkan sekaligus menguatkan identitas merek bisnis ini.
  • Pencahayaan yang banyak, berwarna-warni dan terang-benderang akan memberikan citra positif sebagai karaoke keluarga.
  • Suasana lobby lounge dan bar yang ‘colorful & cozy’ – dapat diisi dengan bingkai foto-foto event-event tertentu atau moment penting pada saat dihadiri oleh selebriti terkenal dapat semakin menguatkan nuansa trendy dan selebritis yang dirasakan oleh para pengunjung Ruang Usaha.
  • Setiap ruang karaoke menampilkan tema dan warna yang berbeda dengan ruangan lainnya. Kebersihan area ruangan karaoke, lobby, bar, koridor, dan toilet selalu diperhatikan dengan standar pelayanan yang tinggi.

7. Desain Penunjang
Desain penunjang konsep bisnis Karaoke Keluarga yang dipilih hendaknya direncanakan sedemikian rupa agar saling mendukung. Desain penunjang itu antara lain adalah : desain logo usaha, marketing tools, seragam pegawai, dll.


8. Sistem Manajemen Bisnis
Kunci keberhasilan dalam menjalankan Karaoke Keluarga ini adalah dengan cara membuat sistem manajemen bisnis yang tertata, fleksibel, simple dan adaptif sehingga dapat memenangkan kompetisi bisnis di sub sektor hiburan ini dengan baik.

Aspek manajemen bisnis yang harus diperhatikan adalah :

a. Manajemen Investasi
Tujuan: membuat perencanaan, pengorganisasian dan pelaksanaan investasi agar kelayakan usaha ini dapat terukur dengan baik. Diharapkan investasi yang dipilih ini dapat dapat menguntungkan bagi pemilik usaha.

Pembuatan Sistem Manajemen Investasi

1. Survey potensi pasar, meliputi:
  • Pemetaan pasar dan identifikasi target pasar yang harus dibidik
  • Persaingan bisnis
  • Pencarian lokasi yang tepat
2. Pembuatan rencana anggaran investasi

3. Penghitungan analisa kelayakan usaha
  • Besaran Inventasi yang harus disiapkan,
  • Asumsi pengeluaran dan pendapatan,
  • Penghitungan Turn Over, Net Present Value, Pay Back Periods)
4. Pembuatan nama, tag line yang sesuai dengan keinginan pemilik usaha dan memliki kekuatan di target konsumen.

5. Pendirian Usaha dan Setting tempat usaha

  • Persiapan teknis (perijinan)
  • Desain interior dan eksterior
  • Pembuatan tata waktu proyek
  • Pembangunan/renovasi ruang usaha
6. Pembelian peralatan utama dan pendukung

b. Manajemen Pemasaran
Tujuan: membuat estimasi terhadap minat dan daya beli konsumen (berdasarkan hasil survey pasar), target okupansi pengunjung (berdasarkan kapasitas ruang yang disediakan), dan perencanaan strategi untuk mendapatkannya sehingga target keuntungan dapat tercapai.

Pembuatan Sistem Manajemen Pemasaran

1. Penetapan Produk Layanan & Harga

2. Strategi Promosi

  • Above The Line
  • Below The Line
3. Strategi Branding
  • Penetapan segmentasi pasar
  • Penetapan positioning pasar
  • Strategi peningkatan brand image
  • Strategi menjaga loyalitas konsumen
  • Strategi menghadapi kompetisi bisnis
4. Pembuatan Desain Marketing Tools
  • Desain Logo
  • Desain Advertising, contoh : Neon Box, Standing Banner, Catalog, Brosur, Spanduk, dll.
  • Desain Kostum Pegawai
  • Desain Kebutuhan Administrasi
5. Program Pelayanan Konsumen
  • Program Promo
  • Program Reguler
  • Program Spesial
  • Program Kerjasama
6. Strategi Business to Business (B2B)
  • Pencarian Sponsorship
  • Kerjasama Promo Produk
  • Co-Branding
7. Customer Service
  • Marketing Communication
  • Pelayanan Purna Jual
    Sistem Peningkatan Akurasi Order (Time, Quality, Competitive Pricing)
  • Service of Excellence
  • Strategi Penerimaan Komplain Pelanggan

c. Manajemen Operasi/Produksi
Tujuan : untuk menyelenggarakan sistem pengendalian operasi/produksi melalui pencatatan yang sederhana yang tujuannya agar pemilik dapat menjalankan usaha dengan tertib.

Pembuatan Sistem Manajemen Produksi

1. Pembuatan Alur Produksi
  • Production Planning & Inventory Control (PPIC) untuk divisi Food and Beverage
  • Alur produksi di Ruang Usaha Karaoke
    Supplier & Kemitraan Lainnya
  • Pelayanan Konsumen
2. Production Planning & Inventory Control (PPIC)
  • Penetapan Jenis dan Standar Kualitas Barang Persediaan
  • Sistem Pengelompokan dan Pemberian Label Barang
  • Sistem Checking Barang Persediaan
  • Prosedur Perawatan dan Penyimpanan Perlengkapan
  • Administrasi Gudang Penyimpanan
  • Manajemen Resiko PPIC, contoh : Barang Persediaan Rusak atau Kadaluarsa, Inventarisasi Barang Dicuri
3. Koneksi Supplier Lokal dan Kemitraan lainnya

4. Sistem Keamanan Ruang Usaha


5. Service Quality and Cleanliness (SQ&C)

  • Penetapan Standar Kualitas Pelayanan Konsumen
  • Penetapan Standar Transaksi (Sistem Pembayaran) di Ruang Usaha
  • Penetapan Standar Kebersihan Ruang Usaha
6. Sistem Keanggotaan Pelanggan (Membership)

d. Manajemen Administrasi & Keuangan
Tujuan : untuk menyelenggarakan system administrasi bisnis dan pengendalian keuangan melalui pembukuan yang tertata agar usaha ini dapat berjalan dengan tertib.

Pembuatan Sistem Manajemen Administrasi

1. Pembuatan Alur Administrasi Bisnis
  • Administrasi PPIC Restoran
  • Administrasi Ruang Usaha Karaoke
  • Administrasi Supplier & Kemitraan Lainnya
  • Administrasi Kepegawaian
  • Administrasi Keuangan
  • Administrasi Pemasaran
2. Pembuatan Ketentuan Layanan Konsumen & Peraturan

3. Pembuatan Form Administrasi Bisnis

  • Tanda Terima Barang
  • Surat Jalan
  • Database Member, Supplier, Mitra
4. Pembuatan Draft Kontrak Kerja
  • Kontrak Kerja Supplier
  • Kontrak Kerja Konsinyasi Barang
  • Kontrak Kerja Promosi
  • Kontrak Kerja Sponsorship
  • Kontrak Kerja Karyawan
5. Pembuatan Draft Korespondensi Bisnis

Pembuatan Sistem Manajemen Keuangan

1. Prosedur Penerimaan Kas

2. Prosedur Pengeluaran Kas


3. Prosedur Kas Kecil


4. Prosedur Setoran


5. Pelaporan Bisnis secara Keseluruhan, meliputi :

  • Laporan Keuangan
  • Laporan Penjualan dan Penerimaan
  • Laporan Pengadaan dan Pembayaran
  • Laporan Barang
  • Business Analysis
  • Laporan Lain

e. Manajemen Sumber Daya Manusia
Tujuan: meningkatkan kinerja manajemen bisnis dengan mengedepankan aspek profesionalitas pegawai sebagai ujung tombak keberhasilan bisnis yang dijalankan.

Pembuatan Sistem Manajemen Tenaga Kerja

1. Pembuatan Struktur Oganisasi

2. Pembuatan Standar Job Description Karyawan


3. Pembuatan Jam Kerja Karyawan dan Sistem Kerja


4. Pembuatan Peraturan Kerja Karyawan


5. Pembuatan Sistem Keamanan Internal (Khusus Karyawan)


6. Pembuatan Sistem Personalia

  • Store Staff Qualification
  • Recruitment
  • Training
  • Rewarding and Punishment
  • Enjoyable Experience
  • Peningkatan Motivasi Karyawan
  • Jenjang Karir (remunerasi dan promosi jabatan)
7. Pembuatan Sistem Kontrol, Monitoring dan Evaluasi Karyawan
  • Pengamatan
  • Hidden Test
  • Coaching
  • Counseling


3 comments:

nony destami said...

idenya cukup membantu utk paper marketing saya..

Andi M Muhsin said...

bisa bantu membuat bisnis plan karaoke? terimakasih.

muhsin
081342777670

Unknown said...

Jika berkenan membantu membuat bisnis plan & SOP karaoke mohon info nya ya?
Submit proposal to indocamp@gmail.com

Salam,
Andre